Banyak orang mendengarkan musik sebagai cara untuk menghibur diri. Ada yang mendengarkan musik sambil bekerja, ada juga yang bernyanyi buat seneng – seneng sama keluarga dan teman. Bahkan, buat menenangkan diri yang lagi galau. Tapi tau enggak sih, kalau musik juga bisa dijadikan media buat terapi?

Belum. Kayak gimana tuh terapi pake musik?

Jadi, terapi musik ini menggabungkan beberapa macam teknik: mendengarkan, merefleksikan dan membuat musik untuk mengembangkan kesehatan pasien. Terapi musik bisa bikin mereka lebih mudah mengekspresikan diri, terus mengidentifikasi dan memproses pengalaman-pengalaman sulit, mengembangkan kemampuan berkomunikasi, atau ya cuma jadi media buat melepaskan emosi.

Keren ya? Tapi tentu aja terapi musik ini dilakukan oleh ahli yang bisa jadi digabungkan sama terapi atau pengobatan lainnya.

Terapi ini cocok buat siapa?

Siapa aja cocok. Mulai dari anak kecil sampai orang dewasa. Terapi pake musik ini bisa membantu buat menghadapi masalah kecemasan, depresi dan trauma.

Malah, penderita autisme juga bisa mengembangkan kemampuan komunikasi dan sosial mereka lewat terapi musik. Terapi ini membantu banget buat penderita alzheimer, demensia, orang dengan kerusakan otak dari penyakit stroke atau dari kejadian yang bikin trauma.

Jadi ketika diputar lagu dari jaman dulu misalnya, terus pasien ikut nyanyi, bisa bikin mereka berekspresi sama memberi kesadaran akan emosi mereka. Belum lagi nostalgia sama orang yang mereka cintai. Romantis ya?

Praktek terapi musik itu kayak gimana sih?

Nanti pasien disuruh ngerjain asesmen dulu, terus terapisnya bakal menyesuaikan kira-kira musik apa yang cocok sama kebutuhan pasien itu. Terus pendekatan terapinya tuh lewat bikin musik. Tapi enggak cuma bikin musik yang buat dijadikan komersil. Bikin musik di sini lebih ke arah bersenandung ke lagu yang sering didengerin waktu kecil, yang bikin nostalgia. Terus nyanyi jadi bagian dari paduan suara, atau bisa juga kayak main-main alat musik semacam gitar, piano, drum dan sebagainya.

Kalau pasien bisa berbagi cerita tentang pengalaman terapinya pas main musik, nanti terapisnya bakal nanya suara yang dihasilkan dari musik itu ngingetin suatu kejadian enggak, atau perasaan apa yang muncul. Udah gitu mereka berdua bakal dengerin musiknya itu bareng-bareng dan diskusi emosi atau ingatan apa yang kira-kira muncul.

Tapi ada juga pasien yang pengen nulis lagu. Lagu yang dia buat itu mendeskripsikan sebuah karakter atau konflik yang lagi pasien hadapi, atau juga bahkan bisa sebagai pelepasan katarsis (dalam konteks ini, katarsis itu bentuk ekspresi seseorang ngelepas ketegangan atau stres). Nanti terapisnya bakal ngajak pasien untuk olah napas, bisa pake musik, bisa enggak, dan ini tujuannya buat relaksasi dan bikin tenang.

Kalau pasiennya disuruh bikin musik, berarti terapi ini cuma berlaku buat yang bisa main musik dong?

Nah ini salah satu yang menarik soal terapi musik, pasien enggak mesti pintar main musik. Musik ini cuma sebagai alat buat terapi, dan prakteknya itu enggak fokus sama kemampuan si pasien main musik, tapi lebih ke refleksi dan apa yang dikomunikasikan pasien lewat musik.

Hasil dari apa yang direfleksikan dan dikomunikasikan lewat praktek-praktek di atas, ngebantu terapis dan pasien buat mengeksplor komponen psikologis, keluarga, sosial, budaya dan spiritual dari dunia dalam seseorang.

Tapi kok bisa yah musik ngebantu orang buat terapi?

Itulah ajaibnya musik. Dari dulu tuh manusia emang udah menganggap atau menggunakan musik sebagai media buat menyembuhkan diri dan melepas stres, sadar atau enggak sadar. Soalnya musik ini nyentuh semua ritme utama yang kita punya.

Pelan-pelan.. Enggak ngerti nih. Maksudnya ritme utama tuh apa ya?

Pas lagi latihan paduan suara. Itu kan lagunya dimodifikasi, ada kelompok suara yang tinggi sama rendah. Misalnya kita di kelompok suara tinggi. Terus nada yang kita nyanyikan itu ketukannya beda sama lagu asli, tapi kita bisa tebak kayak gimana.

Ohh iya paham. Lanjut, lanjut.

Otak kita punya kemampuan nebak-nebak ketukan musik, secara sadar atau enggak, dan itu ternyata nempel di otak dan dari sana musik punya kekuatan untuk membantu penyembuhan. Sebenarnya sih terapi musik ini udah dilakukan sejak setelah PD II, berdasarkan American Music Therapy Association buat para veteran perang. Pas terapinya dipraktekkan ke mereka, para veteran ini secara fisik dan emosinya berkembang.

Terus, sekarang terapi musik berlanjut dipraktekkan di banyak rumah sakit, membantu pasien menghadapi trauma emosional sama luka fisik, atau bikin mereka jadi lebih percaya diri, bahagia sama terkoneksi satu sama lain. Tapi di luar fungsinya sebagai media terapi, musik masih bisa dinikmati banyak orang yang ngasih mereka keuntungan seperti mengekspresikan perasaan dan meredakan stres.

Bahkan buat orang yang menderita demensia atau punya cedera otak, kekuatan musik itu masih nempel di otak. Musik punya kekuatan yang bahkan bisa diproses dan dibuat tanpa kata-kata. Nah, dengan kekuatan kayak gini, bikin pasien bisa mengekspresikan diri mereka, berkomunikasi sama orang yang mereka sayangi, juga merasakan dunia lebih berwarna gitu deh.

(https://www.psychologytoday.com/intl/therapy-types/music-therapy)